Cegah dan tanggulangi pandemi Covid-19 dengan mematuhi protokol kesehatan: pakai master, selalu mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, menjaga jarak, dan hindari kerumunan!***

Andi Rio: Kapolri Harus Tindak Tegas Polisi yang Salahgunakan Narkoba

Andi Rio Idris Padjalangi, Anggota Komisi III DPR RI. (Foto: Andri/Man)

Andi Rio Idris Padjalangi, Anggota Komisi III DPR RI. (Foto: Andri/Man)

Serantau Riau

Jumat, 19 Februari 2021

 

Senayan - serantauriau.news -Anggota Komisi III DPR RI Andi Rio Idris Padjalangi mendesak Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk menindak dan memberi sanksi tegas terhadap aparat kepolisian yang menyalahgunakan Narkoba. 

Menurut Andi Rio, jangan sampai citra kepolisian kembali negatif di tengah masyarakat dan membuat institusi tersebut tidak lagi dipercaya publik.

"Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo harus dapat memberikan sanksi tegas kepada seluruh aparat kepolisian di wilayah Indonesia yang masih mendekati dan berani bermain dengan barang haram Narkoba,” kata Andi Rio dalam keterangan tertulisnya yang diterima Parlementaria, Jumat (19/2/2021).

Hal itu dikatakannya terkait peristiwa tertangkapnya Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi yang merupakan Kapolsek Astana Anyar, Bandung, Jawa Barat, dalam kasus dugaan penyalahgunaan Narkoba. 

Andi Rio menegaskan, Narkoba merupakan musuh masyarakat dan negara karena dampaknya cukup parah, selain kematian bahkan akan merusak generasi bangsa.

"Tentunya jika ada aparat kepolisian yang melindungi ataupun menyalahgunakan Narkoba, maka Kapolri harus berikan sanksi tegas, baik pemecatan maupun pidana berat," ujarnya. 

Politisi Partai Golkar itu menilai kasus Kompol Yuni merupakan tindakan yang mencoreng nama Institusi Polri, terlebih yang bersangkutan merupakan seorang perwira polisi.

Untuk itu Andi Rio meminta Propam Polri harus mengusut tuntas dan mendalami motif Kompol Yuni yang menyalahgunakan Narkoba dan tidak berhenti hanya dalam kasus tersebut saja. 

Dia menduga masih banyak Anggota Polri yang menyalahgunakan Narkoba bahkan berperan sebagai pelindung Narkoba.

"Saya meyakini adanya aparat kepolisian di daerah yang terlibat baik sebagai pemakai, pengedar ataupun melindungi pengedar dan pengguna Narkoba,” duga legislator dapil Sulawesi Selatan II itu. 

Oleh karena itu, Andi Rio meminta Propam Polri harus lebih mengamati para personel Polri yang masih "bermain" barang haram tersebut yaitu Narkoba. (ah/sf)